Mantan Pemain Sepak Bola Mark Aizlewood Dan Paul Sugrue Bersalah Atas Kecurangan

 

Dua mantan pemain sepak bola termasuk Taruhan Bola di antara enam orang yang menghadapi hukuman penjara karena menipu £ 5 juta dari sekolah dan akademi dalam skema kepemimpinan olahraga palsu.

 

Mantan pemain internasional Wales, 57 tahun Mark Aizlewood, dan mantan rekan setimnya, Paul Sugrue, 56, dihukum karena kecurangan pada hari Senin. Mereka adalah bagian dari skema untuk meyakinkan institusi pendidikan untuk membayar magang yang tidak ada, pengadilan mahkota Southwark mendengarnya.

 

Kelompok tersebut berjanji untuk membantu anak-anak muda yang berjuang mendapatkan NVQ dalam kepemimpinan aktivitas dan mengatakan kepada perguruan tinggi bahwa mereka akan memberikan pelatihan penuh waktu dalam pembinaan sepak bola, serta pengalaman kerja dan kenaikan mingguan sebesar £ 95 kepada 3.800 siswa.

 

Kenyataannya, ratusan siswa di buku mereka tidak ada, banyak yang tinggal di ujung negara dari skema pelatihan dan yang lainnya hanya melakukan dua atau tiga jam belajar seminggu.

 

Seiring dengan rekan direktur mereka, Keith Williams yang berusia 45 tahun dan Christopher Martin yang berusia 53 tahun, orang-orang tersebut mengajukan akun palsu ke perguruan tinggi untuk meyakinkan mereka untuk berbisnis dengan perusahaan mereka, Luis Michael Training Ltd.

 

Mereka berjanji kepada perguruan tinggi bahwa ini adalah kesempatan sempurna bagi anak-anak muda yang tidak bekerja, pendidikan atau pelatihan – yang dikenal sebagai Neets – untuk mendapatkan kualifikasi.

 

 

Guardian Today: berita utama, analisis, debat – dikirim langsung kepada Anda

Baca lebih banyak

Perusahaan mendaftarkan magang yang sesuai untuk mengklaim uang dari perguruan tinggi, yang pada gilirannya menerima dana dari Dewan Keterampilan dan Keterampilan yang dikelola pemerintah (LSC), kemudian berganti nama menjadi Skills Funding Agency (SFA).

 

Beberapa siswa didaftarkan tanpa sepengetahuan mereka setelah mengikuti kamp sepak bola musim panas yang dikelola oleh Jack Harper, seorang karyawan dari Luis Michael Training.

 

Ketika scam terurai, SFA meminta uangnya kembali, membiarkan defisit besar dalam anggaran banyak sekolah.

 

Lima dari enam pria tersebut terbukti melakukan konspirasi untuk melakukan kecurangan dengan perwakilan palsu. Sugrue dan Williams masing-masing dihukum dua tuduhan, sementara Martin sudah mengaku dua orang. Aizlewood dinyatakan bersalah atas satu tuduhan dan dibebaskan pada saat yang bersamaan. Seorang karyawan, Stephen Gooding, mengaku bersalah terhadapnya.

 

Pria keenam, Harper, dibebaskan dari satu tuduhan yang sama, namun dihukum karena masing-masing menghitung kecurangan dan menggunakan instrumen palsu.

 

Hakim, Michael Tomlinson, menggambarkan kasus ini sebagai hukuman “sangat serius” dan ditangguhkan sampai 26 Februari.

 

Aizlewood telah membantah melakukan kesalahan dan mengatakan kepada dewan juri bahwa dia telah disibukkan oleh masalah kesehatan mental almarhum istrinya sebelum dia bunuh diri Juni lalu. Dia mengatakan kepada pengadilan bahwa dia tidak memiliki “waktu atau kecenderungan” untuk melakukan penipuan yang kompleks semacam itu.

 

Mantan pemain, yang telah tersingkir 39 kali untuk negaranya dan menghasilkan lebih dari 500 penampilan di liga sepak bola, menggambarkan bagaimana istrinya, Penelope, menderita masalah alkohol dan narkoba, serta depresi.

 

“Saya adalah direktur sebuah perusahaan, tapi, ini sangat besar, tapi pola pikir utama saya adalah apa yang harus saya lakukan – saya harus menyelesaikannya dengan cepat dan kembali karena situasi di sana,” kata Aizlewood.

 

Dia melanjutkan: “Itu hanya membuat Luis Michael, dalam banyak hal, tidak penting. Saya memiliki pertempuran yang lebih besar untuk diperjuangkan dan oleh karena itu, ya saya harus melakukan pekerjaan saya dan melakukan tugas saya, tapi saya tidak terlalu fokus pada hal itu. ”

 

Penanyanya, Nigel Lambert QC, mengatakan: “Tuduhannya adalah Anda terlibat dalam konspirasi kriminal selama masa ini dan saya hanya ingin bertanya; Apa sebenarnya sikap mental Anda saat itu, apa yang sebenarnya Anda fokuskan? ”

 

Aizlewood menjawab: “Di keluarga saya. A, saya tidak memiliki kecenderungan dan B, saya tidak punya waktu. “